American Mobsters – Bugsy Siegel – Orang yang Bertanggung Jawab Akan Kelahiran Kembali Las Vegas Sebagai Perjudian Mekkah

Benjamin “Bugsy” Siegel adalah orang yang paling bertanggung jawab atas kelahiran kembali kota Las Vegas, sebagai ibukota judi dunia.

Siegel lahir Benjamin Siegelbaum pada 28 Februari 1906, di bagian Williamsburg di Brooklyn. Sebagai seorang remaja, ia menyeberangi jembatan ke Manhattan dan memulai sebuah geng di Lafayette Street, yang mengitari boarder Little Italy, dengan penjahat lain bernama Moe Sedway. Keributan utama mereka adalah mengguncang pemilik gerobak untuk uang perlindungan, dan jika mereka tidak dibayar dengan cepat, mereka membakar gerobak pemilik miskin.

Segera Siegel bekerja sama dengan Meyer Lansky, pria yang akan membentuk hidupnya, dan akhirnya, kematiannya. Bersama-sama mereka membentuk “Bugs and Meyer Gang,” yang dimulai dengan pencurian otomatis, dan akhirnya menangani kontrak-kontrak hit untuk para pemanen, yang kiriman mereka dibajak. Bisnis pembunuhan kecil yang rapi ini merupakan pendahulu dari pembunuhan Murder Incorporated, yang menangani ratusan pembunuhan kontrak selama tahun 1930-an https://dragonpoker88.id.

Pada akhir tahun 1920-an, Siegel dan Lansky terhubung dengan mafia Italia yang ambisius, Lucky Luciano, Frank Costello, Joe Adonis, Vito Genovese, Albert Anastasia, dan Tommy Lucchese. Bersama-sama mereka membentuk Komisi Kejahatan Nasional, yang mengendalikan semua kejahatan terorganisasi di Amerika selama bertahun-tahun yang akan datang. Siegel adalah pembunuh bayaran utama untuk grup, dan dia memimpin tim empat orang, yang menabrak tubuh “The Boss” Masseria dengan peluru di Coney Island Restaurant. Siegel mengembangkan reputasi sebagai seorang pria yang tidak hanya sering membunuh, tetapi juga menikmati pembunuhan, dengan gembira seorang anak sekolah pada kencan pertamanya.

Pada akhir tahun 1930-an, Komisi mengirim Siegel ke California untuk mengambil alih pialang Pantai Barat mereka, termasuk kawat balap yang menguntungkan, yang membawa hasil pacuan kuda ke ribuan bandar judi di seluruh negeri. Siegel menyisihkan bos mafia West Coast, Jack Dragna, yang diberitahu oleh Lansky dan Luciano, jika dia tidak mundur dan menyerahkan kendali kepada Siegel, hal-hal buruk akan terjadi padanya dengan cepat. Dragna melakukan apa yang diperintahkan kepadanya.

Sementara di Hollywood, Siegel, yang berpenampilan seperti bintang film, adalah wanita-pria terkenal, yang kadang-kadang meletakan tiga atau empat bintang pada suatu waktu. Dia bergaul dengan orang-orang seperti film Clark Cable, Gary Cooper, George Raft, dan Cary Grant. Gadis-gadis yang ditidurinya termasuk Jean Harlow, Wendy Barry, Marie McDonald, Virginia Hill dan Countess Dorothy diFrasso. Meskipun Siegel sibuk dengan anak-anak, dia selalu menemukan waktu untuk melakukan sedikit pembunuhan di samping. Pada tahun 1939, atas perintah dari bos mafia Yahudi New York City, Louis “Lepke” Buchalter, Siegel memukul Harry “Big Greenie” Greenberg, yang sedang bernyanyi seperti kenari ke FBI. Siegel ditangkap karena pembunuhan, tetapi setelah seorang saksi menghilang, ia dibebaskan dari semua tuduhan.

Publisitas buruk dari persidangan Greenberg telah merusak reputasi Siegel di luar kota di Hollywood, sehingga Komisi mengirim Siegel ke Las Vegas, untuk mencari lokasi hotel / kasino yang ingin mereka bangun. Siegel menemukan tempat yang sempurna, dan dia meyakinkan anak-anak dari New York City, termasuk temannya, Lansky, untuk berinvestasi jutaan dolar di klub malam mewah yang dijuluki The Flamingo. Pembangunan The Flamingo adalah bencana sejak awal. Keteguhannya hanya pada yang terbaik dari segala sesuatu yang meroket biaya hingga $ 6 juta yang mengejutkan, yang mengganggu rekan-rekannya di New York City lebih dari sekadar sedikit. Plus, ada kekhawatiran bahwa mungkin Siegel sedang menggelapkan sedikit uang konstruksi dari atas, untuk membiayai tindakannya dengan para wanita.

Malam pembukaan pada bulan Desember 1946, adalah bencana yang tak tanggung-tanggung. Siegel telah pindah tanggal pembukaan dari Maret 1947, sementara hotel itu masih dalam tahap akhir yang sedang dibangun. Karena The Flamingo tidak terlihat baik (lobi itu dibungkus dengan kain jumbai jelek), kerumunan Hollywood menjauh, dan dalam beberapa bulan, The Flamingo lebih dari seperempat juta dolar dalam warna merah. Kehilangan uang dalam perjudian tidak pernah terdengar di massa, sehingga Komisi membuat keputusan bisnis bahwa hari-hari Siegel di bumi harus berakhir. Lama sobat Lansky tidak punya masalah menandatangani surat kematian masa kecil ayahnya. Bisnis adalah bisnis dan Siegel buruk untuk bisnis.

Pada tanggal 20 Juni 1947, di Beverly Hill, Siegel sedang duduk di sofa ruang tamu, di rumah pacarnya Virginia Hill, membaca Los Angeles Times. Tiba-tiba, dua peluru senapan yang ditembakkan dari jendela terbuka menyerang Siegel langsung di wajahnya. Satu peluru menghantam pipi kanannya dan menetap di otaknya. Yang kedua memukulnya di hidung dan menembus mata kanannya. Mata ditemukan di lantai, lima belas kaki dari tubuh Siegel yang tak bernyawa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *